Sunday, June 10, 2012

Words...


Assalamu'alaikum.. Alhamdulillah, pada tika ini ALLAH masih mencurahkan nikmat-Nya tidak henti henti buat hamba hamba-Nya dan juga diri penulis yang seringkali lalai dengan fatamorgana dunia.

Entri kali ini penulis ingin berkongsi sesuatu yang penulis dapat semasa 'blogwalking' di keheningan malam ini... Semoga bermanfaat ^_^

Bismillah.
Kata Salim A. Fillah, kadang-kadang bila penyampaian kita sukar untuk dihadam dan orang merasakan ianya berat, maksudnya hati kita belum sebenar-benar ikhlas atau kita masih belum mengamalkan apa yang kita sampaikan.
Seperti kita membaca 1 buku teori yang tebal itu, sangat terasa sukar untuk dihadam dan memerlukan waktu yang lama untuk membacanya. Sedangkan pada kata-kata yang ditulis dengan hati, barangkali ianya mudah sekali dihadam biar bagaimana berat pun yang disampaikan.
Sungguh, menyentuh hati itu dengan hati. Bukan dengan lidah semata-mata. Biar lancar pun kata-kata yang disampaikan, kalau hati si penyampai itu sendiri tidak mengamalkannya, maka sangat sukar untuk menembusi hati orang-orang lain.
Bila kita berusaha supaya orang akan terkesan dengan apa yang kita sampaikan adalah bila kita benar-benar beramal dengan apa yang kita sampaikan, bila hati kita benar-benar ikhlas menyampaikan, kerana Allah. Bukan kerana mahu mengesankan orang dengan kata-kata kita. Bukan sekadar mahu menyentapkan hati orang lain semata.
Kita mendengarkan kata-kata Allah kepada manusia kerana tiada apa pun yang dapat menembusi hati manusia lain, kecuali dengan ayat-ayat Allah, dan hati kita yang ikhlas dalam menyampaikan.
Ingatlah sahabatku, yang mengesankan hati manusia itu adalah Allah, bukan kita.
Bila kita seolah-olah kehabisan idea bagaimana cara menyampaikan supaya kebenaran itu tembus ke dalam hati manusia, adalah dengan cara mensucikan hati. Timbulkan cinta pada orang yang kau dakwahkan, lalu timbulkan cinta kepada apa yang ingin kau sampaikan.
Ingatlah sahabatku, dakwah ini tidak cukup sekadar 'menyampaikan' semata-mata tanpa kita sendiri yang harus mulakan dan amalkan. Kerana sungguhpun kita telah bebas dari tanggungjawab untuk menyampaikan sesudah menyampaikannya, kita tetap akan disoal dengan soalan kedua yaitu; "apakah kamu beramal terhadap apa yang kamu katakan?"
Allahu akbar.
Ini bukan menakut-nakuti, tetapi tidak lain dari muhasabah ke hati, lebih-lebih lagi kerja kita adalah menyampaikan perkara yang besar dan haq. Menyampaikan haq ini adalah agar bisa memahamkan manusia, menyentuh hati manusia untuk kenal Allah itu siapa.
Dan dengan menyentuh hati manusia itu sudah tentulah bahannya juga adalah sama dengan penyentuhnya - hati.
Semoga di padang mahsyar nanti, lidah ini, jari-jari ini, dan segala anggota badan yang dipergunakan untuk menyampaikan kebenaran di dunia, tidak bersaksi bahwa; "sesungguhnya tuanku ini hanya tahu berkata-kata tetapi tidak mengamalkan apa yang dikatakannya."
Nauzubillah.... :'(
Ps: tulisan ini pesanan istimewa buat diriku, diriku dan diriku yang barangkali masih belum ikhlas dalam menyampaikan. astaghfirullah...

Sumber : tak ingat