Tuesday, December 2, 2014

Bingkisan Alunan al-Habib 'Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafiz

Bismillah.




Ringkasan aluan Al-Habib ‘Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafiz dari Tarim,Yemen dalam Majlis Muwasholah Baina Ulama'/ Pertemuan antara Ulama di Terengganu smlm 29/11/14.
Sebahagian dari kata-kata hikmah Habib Umar Utk dikongsikan: Beliau حفظه الله تعالى berkata tentang dakwah: “Yang wajib bagi kita iaitu harus menjadi da’ie (pendakwah) dan tidak harus menjadi qadhi atau mufti.
Erti dakwah adalah memindahkan manusia dari keburukan menuju kebaikan, dari kelalaian menuju ingat kepada Allah, dan dari berpaling kembali menuju kepada Allah, dan dari sifat yang buruk menuju sifat yang baik.
Betapa dekatnya seseorang itu dengan para anbiya` di hari qiamat ialah menurut kadar perhatiannya terhadap dakwah ini.
Penuhilah hati kita dengan kecintaan terhadap saudara kita, nescaya Allah akan menyempurnakan kekurangan dan mengangkat darjat kita di sisi Allah.
Barang siapa berusaha menjadikan kematiannya sebagai pertemuan dengan (Allah), maka kematiannya adalah hari raya baginya.
Barangsiapa yang tidak mahu duduk dengan orang yang beruntung, bagaimana mungkin dia akan beruntung dan barangsiapa yang duduk dengan orang beruntung bagaimana mungkin ia tidak akan beruntung.
Menyatunya seorang murid dengan gurunya merupakan permulaan di dalam menyatunya dengan Rasulullah صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم. Sedangkan menyatunya dengan Rasulullah صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم merupakan permulaan untuk fana pada Allah swt.
Manusia di setiap waktu senantiasa terdiri dari dua golongan: Golongan yang di wajahnya terdapat tanda-tanda dari bekas sujud dan, Golongan yang di wajahnya terdapat tanda-tanda dari bekas ingkar kepada Allah.
Sesungguhnya di dalam sujud terdapat hakikat yang mana apabila cahayanya turun pada hati seorang hamba, maka hati tersebut akan sujud selama-lamanya dan tidak akan mengangkat dari sujudnya.
Keluarkanlah rasa takut pada makhluk dari hati kita, maka kita akan tenang dengan rasa takut pada Kholiq (pencipta) dan keluarkanlah rasa berharap pada makhluk dari hati kita, maka engkau akan merasakan kenikmatan dengan berharap pada Kholiq iaitu Allah swt.
Banyak bergurau senda merupakan petanda sepinya hati dari mengagungkan Allah dan tanda dari dhoifnya iman.
Salah satu dari penyebab turunnya bencana dan musibah adalah sedikitnya orang yang menangis di tengah malam.
Orang yang selalu mempunyai hubungan dengan Allah, Allah akan memenuhi hatinya dengan rahmat di setiap waktu.
Kita tidak akan naik pada darjat yang tinggi kecuali dengan himmah (cita-cita yang sangat tinggi).
Semoga perkongsian ini bermanfa'at pada kita semua Insyaa Allah. Sila kongsikan sebagai secebis usaha dakwah kita dalam mencari redha Allah swt.
Semoga Allah lihat usaha kecil kita ini..in shaa Allah..
Jazzakallah khair.

No comments: